Amalan Berpuasa Sunat Di Bulan Muharram

berpuasa di hari asyura
Assalamualaikum kepada semua. Hari ini saya ingin berkongsi satu amalan sunnah di bulan Muharram yang diajarkan Rasulullah S.A.W kepada umatnya dalam bentuk ibadah dan ketundukan kepada Allah Ta’ala. Sunnah tersebut adalah berpuasa pada hari Asyura. Hadis-hadis yang dirujuk bagi ibadah ini yang kerap dibacakan oleh ustaz-ustaz adalah seperti berikut:-
  1. Diriwayatkan dari Abu Qatadah ra, Rasulullah saw, bersabda:
    "Aku berharap pada Allah dengan puasa asyura ini dapat menghapus dosa selama setahun sebelumnya." (H.R. Bukhari dan Muslim)
  2. Ibnu Abbas ra berkata :
    "Aku tidak pernah melihat Rasulullah saw, berupaya keras untuk puasa pada suatu hari melebihi yang lainnya kecuali pada hari ini, iaitu hari Asyura dan bulan Ramadhan.” (H.R. Bukhari dan Muslim)



  3. Ibnu Abbas ra berkata :
    Ketika Rasulullah saw. tiba di Madinah, beliau melihat orang-orang Yahudi berpuasa pada hari Asyura, maka Beliau bertanya : "Hari apa ini?. Mereka menjawab :“Ini adalah hari istimewa, kerana pada hari ini Allah menyelamatkan Bani Israil dari musuhnya, Kerana itu Nabi Musa berpuasa pada hari ini. Rasulullah pun bersabda : "Aku lebih berhak terhadap Musa daripada kalian". Maka beliau berpuasa dan memerintahkan sahabatnya untuk berpuasa. (H.R. Bukhari dan Muslim)
  4. Dalam riwayat lain, Ibnu Abbas ra berkata :
    Ketika Rasulullah saw. berpuasa pada hari asyura dan memerintahkan kaum muslimin berpuasa, mereka (para sahabat) berkata : "Ya Rasulullah, ini adalah hari yang diagungkan Yahudi dan Nasrani". Maka Rasulullah pun bersabda :"Jika tahun depan kita bertemu dengan bulan Muharram, kita akan berpuasa pada hari kesembilan (9 Muharram)." (H.R. Bukhari dan Muslim)
  5. Imam Ahmad dalam musnadnya dan Ibnu Khuzaimah dalam sahihnya meriwayatkan sebuah hadis dari Ibnu Abbas ra, Rasulullah saw. bersabda :
    "Puasalah pada hari Asyura, dan berbezalah dengan Yahudi dalam masalah ini, berpuasalah sehari sebelumnya atau sehari sesudahnya."
Selain hadis-hadis yang menyebutkan tentang puasa di bulan ini, tidak ada ibadah khusus yang dianjurkan Rasulullah untuk dikerjakan di bulan Muharram ini.

Bagaimana Berpuasa di bulan Muharram

Ibnu Qoyyim dalam kitab Zaadul Ma’aad –berdasarkan riwayat-riwayat yang ada menjelaskan :

Pertama, dan ini yang paling sempurna adalah puasa tiga hari, iaitu berpuasa pada 10 Muharram dan ditambah sehari sebelum dan sesudahnya (9,10,11)

Kedua, berpuasa pada 9 dan 10 Muharram. Inilah yang disebutkan dalam banyak hadis

Ketiga, berpuasa pada 10 Muharram saja.

Puasa sebanyak tiga hari (9,10,dan 11) dikuatkan para para ulama dengan dua alasan sebagai berikut :

  1. Bagi berhati-hati, yaitu kemungkinan penetapan awal bulannya tidak tepat,maka puasa tanggal sebelasnya akan dapat memastikan bahawa seseorang mendapatkan puasa Tasu’a (tanggal 9) dan Asyura (tanggal 10)
  2. Dimasukkan dalam puasa tiga hari pertengahan bulan (Ayyamul bidh).
    Adapun berpuasa pada tanggal 9 dan 10 Muharram dinyatakan secara jelas dalam hadis yang sahih, dimana Rasulullah pada akhir hidupnya, Baginda sudah merancang untuk berpuasa pada 9 Muharram. Tetapi Baginda wafat sebelum dapat melaksanakannya. Baginda juga memerintahkan para sahabat untuk berpuasa pada tanggal 9 dan 10 Muharram agar berbeza dengan ibadah orang-orang Yahudi.

Jika kita berpuasa pada 10 Muharram sahaja, sebahagian ulama memakruhkannya, meskipun pendapat ini tidak dikuatkan sebagian ulama yang lain.

Secara umum, hadis-hadis yang berkait dengan puasa bulan Muharram menunjukkan anjuran Rasulullah saw untuk melakukan puasa, sekalipun itu hukumnya tidak wajib tetapi sunnah muakkad. Marilah kita bersama-sama beramal dengan ibadah yang sangat dituntut ini.

Wallahua'lam.

sumber gambar: Xpresi.org

sifu rumah lelong, jutawan hartanah, pelaburan hartanah

Blogger Hartanah & Kewangan

Blog Yang Saya Baca